April 8, 2015

MPASI #6bulan

YAY!! Sebentar lagi Salsa 7 bulan.. Artinya udah hampir satu bulan Mama Salsa nyiapin segala printilan buat makan Salsa. Seru!! Banget!!

Awalnya saya kan emang ngga bener-bener pinter masak yaa.. Jadi ya masak yang oseng, ca, soup dan kawan-kawan yang gampil. Asal cemplang cemplung masuk panci atau wajan sesuai apa yang pengen dimakan hari itu. Nah, sejak Salsa mulai MPASI, segala apaaa dipikirin.. Makanan apa mengandung apa bermanfaat apa buat Princess Salsa.

Berhubung ilmu saya tentang pernutrisian itu juga ale-ale, jadi untuk bekal ilmu MPASI anak cantik, saya beli beberapa buku buat referensi.

Makanan Bayi Sehat Alami by Wied Harry Apriadji 

Buku yang satu ini lebih berkiblat ke food combining. Untuk MPASI baby 6 bulan dimulai dengan perkenalan ke buah-buahan. Jadi di buku ini banyak resep purree buah di usia 6 bulan.

Sehat Lezat by Dr. Tiwi
Dr. Tiwi ini aliran serealia, DSA Salsa juga rekomen untuk baca buku ini untuk referensi. DSA Salsa bilang, ikut WHO aja. Kenapa? Karena untuk pertumbuhan, baby butuh lebih banyak energi, nah, dapetnya dari karbohidrat (baca:serealia). Oh iya, akhirnya saya ikut aliran serealia. 

Ada buku lainnya tapi saya lupa beneer judulnya apa. Mayanlah buat ide resep-resep. 

Sejauh ini, buku-buku di atas sangaat bermanfaat buat saya. Why? Karena saya suka clueless banget mau kasih menu apa buat Salsa. Kalau pas mentok, saya juga tetap berguru pada Eyang Gugel. *sungkem mbah gugel*

Ilmunya udah nih.. sekarang MPASI thingies-nya. Hebring beraat ngurus printilan MPASI ini. Dari obsesi yang teramat sangat besar untuk membeli MPASI gear paporit working urban mama hingga akhirnya mendaratkan pilihan untuk hal-hal yang lebih masuk akal. Anyway, Alhamdulillah sekali banyak peralatan MPASI Salsa yang saya tidak perlu mengeluarkan uang. Beberapa sudah dikado waktu lahiran. *grin*

Berikut alat-alat yang saya ngga perlu beli :
  • Feeding set Pigeon 
  • Storage container Dr.Brown
  • Takahi slow cooker 0,7 lt
  • Booster seat Mastela
  • Panasonic Dish Dryer
  • Slabber dengan bahan plastik
  • Alat peras jeruk
  • Dandang untuk kukus
Alat-alat yang saya harus merogoh kocek :
  • Pisau dan talenan khusus untuk Salsa
  • Heat sensing spoon
  • Pigeon feeding dish 
  • Saringan khusus buat Salsa
Kalo diinget-inget lagi, kayaknya cuma 2 point diatas yang saya beli sendiri. Lainnya, Alhamdulillah sekali dapet kado. Kalau ngga kan total damage terhadap kondisi keuangan semakin besar. Hohoho.. 

Beberapa alat MPASI yang saya berencana beli tapi belum/dibatalkan untuk beli.. *drum roll*

1. Beaba baby cook origini 4 in 1. Pengen banget banget banget beli ini karena dimana-mana reviewnya selalu bilang handy buat working mom. Di mothercare harganya 2,4 juta buebu.. Hyuk maree..  alat ini, langsung di strikethrough, a.k.a, CORET! (padahal Adito udah mau beliin, tapi tak tega kutak tega)

2. Phillips hand blender. Rencana beli di Progo Jogja, ternyata di toko elektronik A'Takrib lebih murah. Tapi belom beli juga. Padahal ringkes yak kalau dibawa kemana-mana

Humm.. kayaknya itu aja yang seingat saya menghiasi keseruan MPASI Salsa. Lainnya.. Buanyaaak.. Dari heboh mau nyusun menu sampe akhirnya belanja bahan makanan selalu spontan. Anyways, semoga Princess Salsa lahap makannya dan sehat selalu, aamiin.. 

March 26, 2015

Milestone : S1 ASIX


Alhamdulillah sekali, Salsa lulus S1 ASI eksklusif. Rasanya bahagia banget diberikan ASI yang melimpah sama Allah SWT. Kalau tanpa ridhoNya, mau saya peres-peres, bejek-bejek, kempet-kempetin juga ngga bakal keluar ASI.

Suami saya support saya sepenuhnya untuk memberikan hak Salsa mendapatkan ASI. Dibeliin Nimo walaupun saat itu udah punya Mba Ella. Dan kayaknya, Adito berusaha bikin mood saya selalu happy supaya ASI tetap lancar.. hehe..

Ibu beliin kulkas baru supaya freezer bisa menampung stok ASIP Salsa selama di Semarang. Papa mertua juga support ASI, walau ngga secara eksplisit menyampaikan. Beliau beliin saya Mba Ella yang menemani saya menabung stok ASI Salsa selama cuti. Alhamdulillah H-1 minggu cuti habis, saya bisa membawa harta karun 100 kantung ASI untuk princess kesayangan. Selama tinggal di rumah mertua, Papa dan Mama selalu beliin susu kedelai dalam segala varian, yang fresh di pasar, yang kemasan 1 liter di Superindo, I’m a happy daughter in law.

Memang, berkomitmen untuk memberikan ASI eksklusif itu bukan hal main-main. Yang berkomitmen bukan hanya ibu, tapi juga keluarga. Ada lho yang pernah cerita kalau nenek si bayi menyarankan menambah susu formula untuk cucunya karena susu formula sudah diperkaya dengan berbagai zat untuk baby. Ngga menyalahkan neneknya juga sih, angkatan orang tua kita itu perlu diupdate ilmunya. Tugas siapa? Ya tugas kita-kita ini. :)

Selain itu, komitmen memberikan ASI juga dimulai dari anak masih dalam kandungan. Menyiapkan diri untuk memberikan ASI, menambah ilmu tentang ASI, memilih dokter kandungan dan rumah sakit bersalin yang proASI, dan setelah anak lahir, cari DSA yang support ASI.

Tanggal 13 Maret 2015 kemarin, tepat 6 bulan usia Salsa, terlewati sudah milestone besar Salsa. Anak saya lulus S1 ASI. Semoga saya diberi kemudahan dan kelancaran memberikan ASI sampai Salsa usia 2 tahun. Amin..


Mama sayang sekali sama Salsa. *kecup kecup kecup*


February 12, 2015

Pumping Gear

Perjuangan ibu bekerja. Pumping buat anak..

Sejak hamil saya udah heboooh banget cari info mengenai peralatan pumping, how to express my breastmilk, how to save hasil pumping endesbre endesbre.

Sebelum melahirkan, saya dibeliin sama Papa Mertua yang sangat ProASI sebuah pompa Medela Harmony. Kenapa Medela Harmony? Karena saya googling-googling kok banyak yang merekomendasikan breast pump manual punya Medela ini. Ada two phase expression, buat mancing LDR (Let Down Reflex) dan untuk mengosongkan payudara. Nyaman sekali lho pake Medela Harmony, saya sangat amat teramat cocok (lebaay). Pompanya ngga sakit, terus partnya ngga ribet banyaknya.. I'm loving it dearly.

Nah, begitu cuti habis dan mulai ritual pumping di kantor barulah terasa kalo saya butuh 2 breast pump. Atau kalaupun satu breast pump, harus yang bisa untuk pompa dua payudara sekaligus. Pumping di kantor dengan satu pompa itu takes time. Jadi ngga efektif waktunya, saya pumping bisa sampe 45 menit dari awal bongkar breast pump sampe keluar ruang laktasi. Padahal dalam sehari, target saya harus bisa 3 kali pumping. Kalau sekali pumping durasinya segitu, bisa-bisa digetok kepala saya sama pak Bos.

Akhirnya, mulailah saya men-search di Instagram. Berawal dari tagar-tagar mainstream (#asieksklusif #ASIP #anakASI dkk), nyasarlah saya di akun IG @gerailaktasi . Nah, ternyata ada breastpump yang murah (untuk jenis double pump) merk Unimom. Waktu liat-liat tagar #unimom pun ternyata yang pake udah banyak. Bulatlah tekad saya untuk beli Unimom Allegro double pump, ijin ke Adito dan diijinkan untuk beli. Asiiikk..

Admin @gerailaktasi juga helfulbanget, ditanya ngga pelit jawab dan mau kasih masukan. Waktu itu dikasih perbandingan dengan merk Spectra, tapi akhirnya tetap pada rencana awal beli Unimom soalnya lebih murah okei kayaknya.Hihihi, ga dink.. pertimbangan saya, Unimom itu bisa dicharge dan ada baterai internalnya, jadi ngga perlu pakai batrei tambahan. Ada level power pumpingnya dan dia ada memory untuk level pumpingnya yang sering kita pakai. Level itu dari 1-7, level 1-4 untuk mancing LDR (yang setelah dipake, Unimom bisa bikin sampe berkali2 LDR), dan level 5-7 untuk mengosongkan payudara.

Harga Unimom Allegro double pump + manual kit di @gerailaktasi : Rp.1.120.000,- (harga tgl 3 Des'14)
Harga Medela Harmony : Rp.800.000,- (udah dibeli sebelum melahirkan di Bonbon baby shop Smg)

Sekarang, pumping di kantor pakai si Nimo (Unimom) dan di rumah pake Harmony. Terus kalo pas pulang ke Semarang bawa yang Harmony karena lebih ringkes cuma bawa 1.

 
  
 

Berkat si Mba Ela dan si Nimo, stok ASIP-nya Princess Salsa tetap terjaga sampai sekarang. Makasih ya mba-mba sekaliaaan.. Dan yang di atas itu foto-foto perlengkapan tempur untuk pumping di kantor.

January 6, 2015

Kontrakan, oh, Kontrakan..

Balada kerja di Bank ini adalah rasa deg-degan tiap bulan Januari dan bulan Juni. Kenapa? Karena itu adalah bulan-bulan per-mutasi-an.

Efeknya, saya jadi suka ga berani mutusin sesuatu untuk jangka panjang. Contohnya, cari kontrakan, ga berani cari kalo pas bulan Januari gini, setidaknya lewat dulu ke bulan Februari dan posisi aman tidak kena mutasi.

Iya, itu yang sedang dialami saat ini. Pengen cari rumah baru buat Princess Salsa karena yang sekarang terasa amat sangat lembab temboknya. Kadang ada jamur.. :(

Kemarin ada rumah bagus di Jakal KM.10.. Dan ga berani memutuskan untuk bayar sewa kontrakan kalo belum lewat bulan Januari. Hiks.

Permasalahan utama di rumah kontrakan yang baru kami lihat itu adalah letak dapur yang harus lewat pintu belakang. Jadi dapur itu ngga ada di dalam bangunan utama rumah. Kebayang gimana rempongnya kalo malem-malem mau masak dan harus sendirian sementara Ncus nemenin Salsa di kamar.

Dearest, doakan yaaa.. Supaya Princess Salsa cepet dapet rumah baru yang cucok.

January 5, 2015

My Salsa



Sejak cuti habis dan harus masuk kerja lagi, Alhamdulillah saya ga pernah ketinggalan perkembangannya Salsa. Dan meski sederhana banget, rasanya melebihi achieve target di kantor. Hahaha.. So here are her milestone so far..

1. Pertama bisa ngoceh2 waktu tengah malem tanggal 25 November 2014.
2. Pertama bisa tengkurap 9 Desember pas tengah malem jugaaaa..
3. Bisa ketawa ngekek pas tahun baru tgl 1 Januari 2015 di dalem mobil abis dari Amplaz bertigaan sm Papanya.

Sekarang anaknya hobi banget ngempeng jempol. Awalnya saya cabut tangannya takut nanti jadi kebiasaan. Tapi setelah baca artikel kanan kiri di mbah Google, ternyata fase gigit-gigit jari itu normal, dia sedang dalam fase oral. Nantinya akan hilang sendiri, jadi jangan ketakutan. Kalau mau cabut tangannya juga ga bisa semena-mena, dia harus dialihkan dulu perhatiannya ke hal yang lain. Atau dibuat sibuk dengan tangannya, buat aktivitas yang menggunakan tangan, contohnya maen pok ameame, tepuk tangan dan lain sebagainya.

Tapi amazingly, Salsa bisa tenang kalo pas lagi ngempeng. Haahaha.. Dia kadang bisa bobok sendiri tanpa harus dininabobok (Baca: digendong). Iyeeee.. Salsa anak gendongan.. Hihihi..

Ternyata punya anak itu kebahagiaan menjadi sangat sederhana. Sesederhana melihat anak senyum-senyum pas lagi tidur..












December 11, 2014

Cuteness

Semalem kurang tidur gara-gara Salsa bangun dan ngajak ngobrol jam 3. Terus pas di kantor iseng buka Facebook (Yeah, saya masih suka buka FB, HAHA) ada link ini..

Cuteness overloaaad!!

Ga kebayang nanti kalo Salsa udah segede itu dan jadi usil bangunin mamanya.. Tapi kok hati udah seneng aja ya ngeliat video ini. Pengen tau kalo nanti Salsa kayak gitu bakal ngapain aja anaknya.. Hihihi..

December 3, 2014

BINGUNG PUTING



(cont’d)

Begitu melihat tanda-tanda kalau Salsa bingung puting, saya langsung googling klinik laktasi yang ada di Jogja. Yang pertama ada di RS. Panti Rapih dan kedua di RS. Bethesda. Kebetulan, mau periksa telinganya Salsa di RS. Panti Rapih. Langsung deh tancap gas kesana. Ternyata eh ternyata, klinik laktasi yang di RS. Panti Rapih itu bukanya Cuma sampe jam 10am. Hiks.. Saya kira sepanjang hari selama jam kerja macem yang di RS. Hermina Semarang. 

Kegalauan ini semakin menjadi.

Dan begitu tau kalo Salsa bingung puting, saya langsung larang suster ngasih dot. Salsa tetep saya paksa nenen langsung. Walau anaknya nangis saya tetep berusaha menguatkan hati untuk tetap tenang, karena kata orang perasaan kita itu pengaruh juga ke anak.

Sepanjang waktu menunggu giliran periksa dr.Tintin di RS. Panti Rapih, Salsa sempet mau-ga mau nenen. Kadang mau, kadang ngga mau..

Memang selama saya tinggal kerja, Salsa minum ASIP pake dot. Kebetulan dot yang saya siapkan merk *vent. Awal-awal kerja everything went well. Salsa tetap mau nenen koook kalo saya pulang kerja. Entah kenapa dia jadi beginiii..

Saya mencoba menganalisa :
  1. Aliran ASI langsung dari PD saya mungkin terlalu deras untuk Salsa, sedangkan dotnya kan lubangnya Cuma satu dan kayaknya ngga deras.
  2. Salsa ga butuh usaha keras kalau minum pake dot, sedangkan kalau nenen langsung, dia harus effort diawal untuk ngenyot lebih keras.
  3. Waktu diminumin pake dot, Salsa sambil either digendong atau dipangku sama ncus. Mungkin dia mencium bau ncus dan bisa minum. Mungkin Salsa pikir ncus itu ibunya.
Jadi nyesek nulisnya.

Kemarin, saya langsung beliin cup feeder buat Salsa, dot-dot *vent itu langsung dipensiunkan dan dimasukkan lemari. I hate youuuuu dottttttt!!!

Kebetulan hari Jumat ncus pas cuti, akhirnya dipeganglah Salsa oleh Papanya selama setengah hari. Kemungkinan Papanya ga sabar yaa harus minumin pake cup feeder, anaknya nangis kenceng banget sampe pas Papanya telpon saya yang sedang dikantor, suara tangisnya kedengeran sama temen-temen yg dekat meja kerja saya.

Terpaksa, saya suruh Papanya minumin pake dot, tapi nipplenya pake Medela Calma, bonusan dari breastpump Medela Harmony.  Saya ga bolehin pake *vent lagi, dan Calma satu-satunya pilihan. Kenapa saya bolehin pake Calma? Mau ngga mau, dari pada Salsa kehausan, plus katanya Calma itu nyedotnya harus kenceng banget baru keluar ASInya. Kalau ngga disedot, ASI ngga akan keluar.

Tapi lagi-lagi, Salsa ngga mau. Jengkel waktu nyedotnya.

Hiks, karena suami yang kurang sabar, baliklah lagi ke *vent untuk sementara.  T___T

Sejak hari Rabu sampai hari Sabtu, Salsa masih belum mau nenen tanpa ngamuk. Harus ngamuk dulu, atau abis bangun tidur baru dia mau nenen. Gapapa deh, harus sabar dan telaten, anaknya dipaksa nenen terus.

Alhamdulillah hari Minggu, Salsa udah mau nenen. Mungkin berkat weekend dia ga minum lewat media lain selain nenen langsung.

Ini beberapa tips menghadapi anak bingung puting (versi saya) :
-          Langsung lepas dot! Dan ini ngga bisa ditawar.
-          Sebisa mungkin sering nenen langsung..
-          Diajak ngomong anaknya, dibujukin supaya mau nenen langsung.. mereka ngerti lhoo kalo diajak ngomong
-          Kita harus tenang kalau anaknya nangis, karena kalo kita sampe ga tenang, mereka juga bisa tau.

Dan setelah konsultasi dengan kenalan saya yang konselor laktasi AIMI, yang saya lakukan itu udah bener, tapi dengan satu tambahan, perbanyak kontak kulit. Tapi setelah dipikir-pikir, Salsa dan saya juga kontak kulit setiap malam. Dia selalu tidur didada saya.. biarin deh orang bilang nanti anaknya kebiasaan, yang penting dia ngga bingung puting lagi.. J

Tapi saya doakan, semoga yang lain ngga mengalami bingung puting kayak Salsa..

December 2, 2014

BINGUNG PUTING

Ternyata riwayat patah hati sepanjang hidup ini masih kalah dengan patah hati ketika bayi kamu nempel di tetek dan lalu ga mau ngenyot nenen.. (maaf vulgar)

Ceritanya, minggu lalu tgl 24 si suster laporan waktu saya pulang kerja.. “Bu, Salsa dipegang telinga kanannya kok nangis ya..”. Langsung deh saya tes pegang telinganya, dan bener aja kalo dia nangis. Saya tetap berusaha tenang. Badannya ngga anget, ngga demam.. Aman. Tunggu dulu liat perkembangannya kalau sampe demam baru saya harus lebih waspada. 

Malemnya, Salsa masih nenen jam 9.. Cuma dikit dan bentar doank.. Terus anaknya tidur lagi. OK. 

Nahh, jam setengah 12 malam Salsa bangun lagi, bikin surprise karena tiba-tiba ngoceh banyaaak dan kenceng. Emaknya pun sempet ngerekam dan kirim ke Papa dan eyang-eyangnya.. Lalu dia kecapean ngoceh dan mulai nangis, haus. Saya angkat mau dinenenin, dianya cuma nempel dan ngelepeh lalu nangis kenceng. Oh, mungkin pengen digendong, saya gendong bulaak balik di kamar tapi anaknya nangis makin kejer.. :( 

Setelah satu jam lebih bulakbalik di kamar, akhirnya dia bobok.. satu waktu nenen terlewat dan dia ga minum sama sekali.

Jam setengah 3 dia bangun lagi, tapi karena emaknya ngantuk banget, kebangunnya lama dan Salsa udah nangis jengkel. Diangkatlah dan ditempelkeun ke nenen.. Dia ga mau nenen lagi.. Mungkin karena sakit telinganya.. :(

Pagi-pagi saya putuskan untuk ijin ga masuk kerja, nganter Salsa ke dokter meriksain telinganya kok bikin dia sampe ga mau nenen. 

Tapi karena semaleman begadang, saya tepar dulu dan Salsa dipegang sama ncus.. 

Bangun-bangun bilang ke ncus, “Sus, kesian si Salsa belom mimik dari tadi malem, aku jadi khawatir”. Kata ncus “Tadi minum kok bu, aku ambilin ASI dari kulkas, kasian Ibu tadi kayaknya capek banget, aku ngga tega bangunin. Minumnya banyak kok 100ml langsung abis.”

Deg. 

Kok aneh ya.. Mulai curiga deh.. 

“Humm, yauda deh ncus, Salsa disiapin ya kita periksain ke dokter sakit telinganya.”

Nah, pas gitu, si Salsa sempet nangis kehausan. Oke, satset, langsung buka brahh.. 

DAN DILEPEH SAMA SALSA. Nangisnya makin kejer, dia nggak mau nenen.. T____T

OMG, ANAKKU BINGUNG PUTING..

(to be continued)

November 19, 2014

balada emak-emak bekerja.
hsshhh..

Istighfar.

September 24, 2014

Tas Ready To Go

Yep, itu tas persiapan persalinan nanti itu saya juluki tas Ready To Go. Ya sesimpel namanya, tas itu siap untuk langsung dicangking begitu gelombang-gelombang cintanya 'Lil Bun nanti datang.

Tas ini saya persiapkan bertahap dan saya klasifikasikan jadi beberapa poin.

Kebutuhan Ibu :
- 1 pasang baju untuk pulang dari RS
- 6 celana dalam
- 3 bra menyusui
- 6 breast pad
- 2 pembalut nifas
- Mukena (kalau selama menunggu gelombang cinta nanti masih bisa solat, dan untuk tamu atau ibu dan mama mertua mau pake buat solat).

Kebutuhan Ayah :
- 3 baju atasan
- 1 celana panjang
- 1 celana pendek
- 6 celana dalam
- Sarung dan sajadah

Peralatan mandi Ayah - Ibu :
- 1 potong handuk (in case RS ga menyediakan and yes handuknya barengan.. haha)
- 2 sikat gigi
- 1 sabun cair
- 1 shampoo
- 1 pasta gigi
- 1 hand sanitizer (untuk disediakan disebelah baby ketika lahir, kalo ada yang mau pegang, bersih-bersih dulu yeee)

Kebutuhan Baby :
- 1 pasang baju, atasan dan bawahan
- 1 baju terusan (ini ikut saya siapkan soalnya ga bisa decide nanti pulangnya dipakein baju apa, hihi..)
- 1 pasang sarung tangan
- 1 pasang sarung kaki
- 1 lembar kain bedong
- 1 lembar kain selimut
- 1 topi

Kebutuhan surat-surat :
- Fotocopy KTP orang tua (masing-masing 5 copy)
- Fotocopy KK orang tua
- Fotocopy surat nikah orang tua

Alat-alat elektronik :
- 1 kamera digital, batre terisi penuh
- charger camera digital
- charger HP
- headset buat dengerin musik selama menunggu gelombang cinta

Alat-alat make up :
- Pelembap Clinique
- Bedak padat
- Pensil alis
- Gel eyeliner Maybeline
- Blush on
- Lipstick NYX favorito
Jadi nanti kalo difoto-foto kan mamak baru ini tampil cantik.. *cling*

-------

Posting tas ready to go ini sudah saya buat sebelum lahiran. Tapi lupa postingnya, berakhir jadi draft aja. 

Nah, berhubung saya sudah melalui proses lahiran dan merasakan kebutuhan-kebutuhan mana yang ternyata terpakai dan tidak terpakai, jadi saya edit sekalian ya.. 

Jadi selama kemarin lahiran di Bunda Maternity Hospital, persiapan saya ternyata ada yabg kurang, al.:

Kebutuhan Ibu
1. Daster bukaan depan untuk dipakai setelah proses melahirkan. Saya ga bawa karena saya kira pake baju dari RS. 
2. Breast pad sudah disiapkan, ga begitu urgent. Produksi ASI saya kan itungannya masih dikit sesuai kebutuhan baby, jadi ga sampe bocor-bocor. Tapi bermanfaat bgt kalo dipakai karena mengurangi gesekan dengan BH, lidah baby bari lahir itu tajaaam.. bikin tetikadi lecet. 

Kebutuhan baby
Agak lebay memang bawaan saya. Setelah lahir, baby memang dipakaikan baju dan popok dari RS. Saya bawanya lebay karena bingung milih baju untuk pulang. Akhirnya pas pulang, yang terpakai al.
- baju jumpsuit
- pampers
- sarung tangan dan kaki
- kain bedong
- topi
- selimut

Lalu, segala kamera yang uda dicita-citakan bakal dipakai untuk mengabadikan momen sekali dalam seumur hidup itu berakhir dengan ga kepakai sama sekali. Akhirnya pake kamera HP.. Saking rungsingnya pas mau induksi jadi lupa segalanya. -_-" 

Well.. I guess thats my tas ready to go dan segala kekurangan kelebihannya..